Notification

×

Iklan

Iklan

Banner Iklan RSI

Diduga Overdosis Obat Kuat, Seorang Kakek Tewas Usai Berkencan di Hotel

Sabtu, 28 Agustus 2021 | 22:57 WIB Last Updated 2021-08-28T16:12:28Z
Ilustrasi
SAMARINDA (Kliik.id) - Seorang kakek di Kota Samarinda, Kalimantan Timur, tewas di dalam kamar hotel usai berkencan.

Kakek berinisial SL (51), dilaporkan oleh teman kencannya, karena ambruk usai berhubungan suami istri, di sebuah hotel yang berada di Jalan Pulau Kalimantan, Kelurahan Pelabuhan, Samarinda, Kalimantan Timur, Sabtu (28/8/2021).

Diduga sang kakek mengalami overdosis obat kuat. Pasalnya, di dalam kamar ditemukan obat kuat dengan dosis tinggi.

Dari keterangan AA (40), saksi sekaligus teman kencan korban, pada pukul 09.00 WITA korban mengajak check in di salah satu hotel di kawasan tersebut.

Kemudian pada pukul 09.45 WITA, mereka lantas memasuki kamar bernomor 117 lantai 2 hotel. AA mengaku dirinya dan korban sempat mengobrol, lalu pada pukul 10.00 WITA korban dan AA lantas melakukan hubungan layaknya suami istri di ujung kasur.

"Pas selesai kita mau baring, eh saya lihat matanya sudah melotot sambil pegang dadanya dan ambruk," jelas AA.

Melihat keadaan tersebut, AA langsung berlari ke bagian resepsionis dan melaporkan kondisi korban.

"Jadi saya langsung menghubungi Ketua RT 02 untuk menghubungi pihak kepolisian," tutur Ilung (38), seorang resepsionis, kepada petugas yang hadir.

Mendengar laporan tersebut, pukul 10.30 WITA, Unit Inafis Polresta Samarinda dibantu PMI dan para relawan Kota Samarinda langsung terjun ke lokasi kejadian untuk proses evakuasi.

Dari hasil penyelidikan di lokasi kejadian, Kasubnit Inafis Polresta Samarinda, Aipda Harry Cahyadi menegaskan tidak ada tanda-tanda kekerasan di tubuh korban.

Namun, Aipda Harry Cahyadi menjelaskan di salah satu sudut ruang kamar hotel tersebut ditemukan sebotol obat kuat khusus lelaki.

"Jadi dugaan sementara korban overdosis karena obat itu dosisnya tinggi, tapi jantungnya tidak kuat. Jadi mendadak kena serangan jantung," jelas Aipda Harry.

Harry menerangkan korban sehari-harinya bekerja sebagai seorang penjual tiket atau seorang calo di Pelabuhan Kota Samarinda.

Adapun barang bukti yang diamankan oleh pihak kepolisian antara lain sebuah ponsel lipat berwarna hitam, dompet hitam, jam tangan, gelang, cincin 2 buah, uang tunai Rp 647 ribu, Kartu BPJS Kesehatan, Kartu Pengenal dan 1 unit sepeda motor Suzuki SPY KT 3462 UH.

Tepat pukul 11.00 WITA, korban dievakuasi ke RSUD AW Syahranie Kota Samarinda untuk proses visum.

"Kita berkoordinasi dengan pihak Polsek Samarinda Kota untuk menghubungi keluarga korban yang ada di Pare-pare," ucapnya. (Tribun/Rls)
×
Berita Terbaru Update