Notification

×

Iklan

Iklan

Banner Iklan Lekkers

Kim Jong-Un Sebut Amerika Serikat Musuh Terbesar Korea Utara

Sabtu, 09 Januari 2021 | 10:20 WIB Last Updated 2021-01-09T05:24:26Z
Kim Jong Un
JAKARTA (Kliik.id) - Pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-Un mengatakan Amerika Serikat adalah "musuh terbesar" negara bersenjata nuklir itu.

Pernyataan tersebut disampaikan kurang dari dua minggu sebelum pelantikan Joe Biden sebagai presiden AS, dan setelah hubungan yang bergejolak antara Kim dan Presiden Donald Trump.

Kim dan Trump awalnya terlibat dalam perang kata-kata dan saling mengancam, sebelum hubungan diplomatik luar biasa yang menampilkan pertemuan puncak yang menarik perhatian dan pernyataan hangat Trump mengenai Kim.

Tetapi tidak ada kemajuan substansial yang dibuat, bahkan proses tersebut menemui jalan buntu setelah pertemuan di Hanoi, Vietnam gagal terkait pencabutan sanksi AS dan apa yang bersedia diserahkan oleh Korea Utara sebagai gantinya.

"Pyongyang harus fokus dan berkembang untuk menumbangkan AS, rintangan terbesar bagi revolusi kita dan musuh terbesar kita," ujar Kim pada kongres lima tahunan Partai Buruh Korea yang berkuasa, seperti dilaporkan kantor berita resmi KCNA dan dilansir AFP, Sabtu (9/1/2021).

"Tidak peduli siapa yang berkuasa, sifat sebenarnya dari kebijakannya terhadap Korea Utara tidak akan pernah berubah," katanya seperti dikutip, tanpa menyebut nama Biden.

Pyongyang telah mencurahkan sumber daya dalam jumlah besar untuk mengembangkan senjata nuklir dan rudal balistiknya, yang menurut Kim perlu dipertahankan dari kemungkinan infasi AS.

Program-program tersebut telah membuat kemajuan pesat di bawah Kim, termasuk sejauh ini ledakan nuklirnya yang paling kuat hingga saat ini dan rudal yang mampu menjangkau seluruh AS, dengan sanksi-sanksi internasional yang semakin ketat.

Kim mengatakan bahwa Korut telah menyelesaikan rencana untuk membuat kapal selam bertenaga nuklir, sesuatu yang akan mengubah keseimbangan strategis.

"Riset perencanaan baru untuk kapal selam bertenaga nuklir telah selesai dan akan memasuki proses pemeriksaan akhir," kata Kim dalam kongres.

Kim mengatakan bahwa Korut harus lebih memajukan teknologi nuklir dan mengembangkan hulu ledak nuklir ringan berukuran kecil untuk diterapkan secara berbeda tergantung pada sasaran.

Komentar tersebut muncul dalam laporan kerja sembilan jam Kim untuk pertemuan tersebut, yang tersebar selama tiga hari, yang dilaporkan KCNA secara rinci untuk pertama kalinya. (Detik)
×
Berita Terbaru Update