Notification

×

Iklan

Iklan

Ini Rincian Kinerja Kejari Medan Sepanjang Tahun 2020

Jumat, 25 Desember 2020 | 16:59 WIB Last Updated 2020-12-25T18:08:48Z
Kantor Kejari Medan
MEDAN (Kliik.id) - Sepanjang tahun 2020, Seksi Pidana Umum (Pidum) Kejaksaan Negeri (Kejari) Medan memberi tuntutan pidana mati kepada 7 terdakwa. Ketujuhnya merupakan terdakwa kasus narkotika.

"Tuntutan pidana mati sebanyak 7 terpidana yang didakwa melanggar Pasal 114 ayat 2 UU RI No.35 tahun 2009, antara lain, Faisal Hasibuan, M. Yani, Syamsul Bahri alias Syamsul, Ponisan, Abadi Samad, Marzuki dan Ahmad alias Tengku Zulkifli," ujar Kepala Seksi (Kasi) Intelijen Kejari Medan, Bondan Subrata terkait Capaian Kinerja Kejari Medan selama Tahun 2020 di masa Pandemi Covid-19, Jumat (25/12/2020) siang.

Bondan menjelaskan, selama 2020, Pidum Kejari Medan telah menerima 3.209 SPDP dan 2.841 telah menjadi berkas perkara.

"Pidum juga mencatat jumlah denda dan biaya perkara tilang yang telah berhasil disetor ke kas negara sejumlah Rp 2.193.909," katanya.

"Bidang Pidum juga mencatat jumlah eksekusi di 2020 ini sebanyak 2.638 perkara. Rinciannya, Oharda sebanyak 687 perkara, Kamnegtibum 104 perkara, T.P.U.L 378 perkara, pidana Seumur Hidup 10 perkara dan Pidana Mati 1 perkara," sambungnya. 

Kemudian, kata Bondan, untuk Seksi tindak Pidana Khusus (Pidsus), jumlah penyelamatan keuangan negara melalui uang pengganti yang telah berhasil disetor ke kas negara sejumlah Rp 1.336.273.396 dan denda sebanyak Rp 150.000.000.

"Di bidang barang bukti, jumlah yang telah berhasil disetor ke negara dari hasil lelang barang rampasan sejumlah Rp 1.264.100.000," omnibus.

Kejari Medan, lanjut Bondan, pada 2020 ini melakukan pemusnahan barang bukti yang telah berkekuatan hukum tetap.

"Kegiatan pertama dilaksanakan pada 28 Juli 2020 terhadap perkara yang telah inckracht periode sampai dengan Juni 2020 total 1.008 perkara. Sedangkan kegiatan kedua dilaksanakan pada 1 Desember 2020 terhadap perkara yang telah inckracht periode sampai dengan November 2020 total 816 perkara," tutur Bondan.

Sedangkan di Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara (Datun), jumlah penyelamatan/pemulihan keuangan negara selama tahun 2020 senilai Rp 103.717.963.395.

"Itu berasal diantaranya dari penyerahan Prasarana Sarana dan Utilitas Perumahan, tunggakan pajak (piutang pajak) Pemerintah Kota Medan, Pajak hotel, Pajak restoran, ketidakpatuhan perusahaan menunggak iuran BPJS (Ketenagakerjaan)," ungkapnya. 

Untuk Seksi Intelijen, sebagai langkah preventif penegakan hukum dilaksanakan giat penyadaran hukum melalui penyuluhan/penerangan hukum jaksa masuk sekolah, jaksa menyapa, video pendek penyuluh hukum dimana keseluruhan kegiatan dilaksanakan di tengah Pandemi Covid-19 melalui sarana virtual sebagai langkah antisipasi penyebaran Covid-19.

"Produk Intelijen berupa laporan informasi harian dan laporan informasi khusus masing-masing sebanyak 123 laporan dan 126 laporan," tukasnya.

Bondan melanjutkan, dalam mendukung suksesnya pelaksanaan Pilkada Serentak, Kejari Medan memiliki Posko Pemilukada antara lain untuk memonitoring potensi AGHT sebelum, pada hari H dan pasca kegiatan Pilkada serentak 2020.

"Jajaran Intelijen Kejari Medan juga melaksanakan hitung cepat pada hari H pemungutan suara dengan persentase hasil mendekati 97 persen dari hasil pleno KPU seluruh laporan kegiatan tertuang dalam e-book data Pilkada Kota Medan," pungkas Bondan.

Kejari Medan juga melaksanakan penegakan hukum dengan menyeimbangkan tindakan pencegahan/preventif dan represif sebagaimana arahan Jaksa Agung Republik Indonesia.

"Hal itu terbukti berhasil meningkatkan capaian kinerja penegakan hukum khususnya di Kota Medan," tutupnya. (Rls)
×
Berita Terbaru Update