Notification

×

Iklan

Banner Iklan DPRD Tebing Tinggi

Bumi Makin Panas, Ribuan Virus Gampang Berpindah dari Hewan ke Manusia

Sabtu, 07 Mei 2022 | 08:54 WIB Last Updated 2022-05-07T03:53:22Z
Foto ilustrasi (detikcom)
JAKARTA (Kliik.id) - 
Sebuah studi memperingatkan umat manusia harus bersiap menghadapi ribuan virus dan penyakit baru yang berpindah dari hewan ke manusia. Perubahan iklim menyebabkan hal tersebut terjadi dengan mudah dalam beberapa dekade mendatang.

Studi yang dilakukan University of Georgetown berjudul Climate change increases cross-species viral transmission risk dan dipublikasikan di Nature, membeberkan setidaknya 15.000 penularan virus lintas spesies baru akan terjadi pada tahun 2070, jika suhu global naik sebesar 2 derajat Celcius.

Pergeseran iklim yang memanas sebesar ini akan mendorong pergerakan massal hewan liar saat mereka berusaha beradaptasi dengan lingkungan yang berubah, kata studi tersebut, sambil memperingatkan skenario semacam ini kemungkinan besar sudah berlangsung.

Banyak hewan akan membonceng parasit dan patogen mereka ke zona baru, yang berpotensi memicu reaksi berantai virus dan penyakit. Pergerakan hewan berarti spesies sering bertemu satu sama lain untuk pertama kalinya, menciptakan peluang unik bagi virus untuk menularkan.

Dikutip dari The Guardian, Sabtu (7/5/2022) studi tersebut memperkirakan peningkatan jumlah penyakit menular yang muncul dari hewan ke manusia dalam 50 tahun ke depan, terutama di Afrika dan Asia, karena efek ini.

Menggunakan model data jaringan virus mamalia dan pergeseran jangkauan geografis untuk 3.139 spesies mamalia di bawah skenario perubahan iklim dan penggunaan lahan untuk tahun 2070, simulasi komputer menetapkan titik potensial penyebaran virus di masa depan.

Daerah dengan kepadatan populasi manusia yang tinggi di beberapa bagian Asia dan Afrika ditandai oleh penelitian ini, seperti juga daerah tropis yang luas di mana limpahan zoonosis diketahui paling sering terjadi. Potensi pertemuan pertama "kemungkinan tidak proporsional" terjadi di daerah yang dihuni manusia atau di lahan pertanian, kata studi tersebut.

Temuan ini bertentangan dengan teori sebelumnya yang mengklaim hutan menampung sebagian besar virus yang muncul dan belum ditemukan di dunia.

Dikutip dari 9News, kelelawar kemungkinan akan menjadi pembawa dan pemancar utama virus di masa depan. Hal itu dikarenakan kapasitas penyebarannya yang unik.

"Kelelawar merupakan mayoritas penyebar virus baru, dan kemungkinan besar berbagi virus di sepanjang jalur evolusi yang akan memfasilitasi kemunculan manusia di masa depan. Anehnya, kami menemukan bahwa transisi ekologis ini mungkin sudah berlangsung, dan menahan pemanasan di bawah 2°C dalam abad ini tidak akan mengurangi penyebaran virus di masa depan," tulis para peneliti.

Model simulasi komputer untuk tahun 2070 menyoroti Sahel, dataran tinggi Ethiopia dan Lembah Rift, India, China timur, Indonesia, dan Filipina sebagai kemungkinan "titik panas tropis" dari penyebaran virus baru.

Para peneliti mencatat bagaimana virus simian immunodeficiency melompat dari monyet ke simpanse dan gorila memfasilitasi asal-usul HIV pada manusia. Demikian pula, limpahan SARS-CoV ke musang memungkinkan virus kelelawar mencapai manusia.

"Jenis lompatan inang satwa liar ke satwa liar ini mungkin merupakan batu loncatan evolusioner untuk sekitar 10.000 virus berpotensi zoonosis yang saat ini beredar di inang mamalia," tulis para peneliti.

Studi tersebut mendesak pengawasan dan pemantauan yang lebih besar terhadap pergerakan di antara hewan yang berbeda serta virusnya untuk mengelola risiko ini. (Detik)
×
Berita Terbaru Update