Notification

×

Iklan

Varian Omicron Telah Menyebar ke India, 2 Kasus Terdeteksi

Kamis, 02 Desember 2021 | 21:06 WIB Last Updated 2021-12-02T16:10:31Z
Foto ilustrasi penanganan pandemi corona di India.
JAKARTA (Kliik.id) - 
Otoritas India mengumumkan dua kasus pertama varian baru virus Corona (COVID-19), Omicron, terdeteksi di wilayahnya. Dua kasus varian Omicron ini ditemukan di wilayah Karnataka.

Seperti dilansir AFP, Kamis (2/12/2021), pejabat tinggi Kementerian Kesehatan, Luv Agarwal, mengungkapkan dua pria di wilayah Karnataka bagian selatan dinyatakan positif varian Omicron.

Keduanya disebut berusia 66 tahun dan 46 tahun. Tidak disebutkan lebih lanjut apakah kedua pria yang terinfeksi varian Omicron itu baru saja bepergian ke luar negeri atau tidak.

"Sesuai protokol, semua kontak primer dan sekunder mereka telah dilacak dan sedang dites," ucap Agarwal dalam konferensi pers.

India diketahui belum memberlakukan larangan perjalanan internasional terbaru, namun pada Senin (29/11/2021) waktu setempat, Kementerian Kesehatan memerintahkan seluruh pelancong yang datang dari 'negara-negara berisiko' wajib menjalani tes Corona setibanya di negara tersebut.

Otoritas India juga memberlakukan tes Corona secara acak untuk kedatangan internasional dari negara-negara lainnya, yang tidak dikategorikan berisiko.

Sedangkan Mumbai, kota terbesar di India, memberlakukan karantina wajib selama tujuh hari untuk semua pelancong yang datang dari negara-negara berisiko.

Varian Omicron yang pertama teridentifikasi di Afrika Selatan, memberikan tantangan baru bagi upaya global dalam memerangi pandemi Corona, dengan beberapa negara telah memberlakukan kembali pembatasan-pembatasan yang sebelumnya dilonggarkan. 

India saat ini mengonfirmasi total lebih dari 34 juta kasus Corona di wilayahnya. Angka itu mencetak rekor sebagai total kasus Corona tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat (AS).

Total kematian Corona di India yang nyaris mencapai 470.000 orang tercatat sebagai total kematian Corona tertinggi ketiga di dunia, setelah AS dan Brasil.

Namun kurangnya pencatatan kasus secara luas dan sejumlah studi memperkirakan total kematian Corona di India bisa mencapai 10 kali lipat lebih tinggi. (Detik)
×
Berita Terbaru Update