Notification

×

Iklan

Iklan

Banner Iklan RSI

Sekali Suntik, Antibodi Vaksin COVID-19 Johnson and Johnson Stabil 8 Bulan

Jumat, 27 Agustus 2021 | 09:14 WIB Last Updated 2021-08-27T03:40:03Z
Foto ilustrasi vaksin
JAKARTA (Kliik.id) - Vaksin Johnson and Johnson (J&J) bakal datang ke Indonesia bulan depan. Seperti diketahui, vaksin COVID-19 ini hanya diberikan dalam satu dosis.

Dikutip dari Al Jazeera, perusahaan Johnson & Johnson mengatakan booster vaksin tengah dipertimbangkan. Dari hasil studi interim atau analisis awal, booster vaksin COVID-19 yang diberikan mampu meningkatkan antibodi secara signifikan.

Dosis booster vaksin Johnson and Johnson yang berarti dosis kedua vaksin, setidaknya memberikan antibodi sembilan kali lebih tinggi dalam 28 hari setelah menerima dosis pertama, kata perusahaan itu dalam rilis mereka.

Tidak seperti neutralising antibodies yang menghancurkan virus, binding antibodies menempel pada virus tetapi tidak menghancurkannya atau mencegah infeksi. Mereka memperingatkan sistem kekebalan tubuh sehingga sel darah putih mendapat sinyal untuk menghancurkan virus.

Antibodi vaksin J&J; 'stabil' dalam delapan bulan

Menurut J&J;, penelitian menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam respons antibodi pada peserta berusia 18-55 tahun dan pada mereka yang berusia 65 tahun ke atas yang menerima dosis booster lebih rendah.

Ringkasan studi sedang dikirimkan ke server pracetak MedRxiv sebelum peer review.

Juru bicara vaksin Johnson & Johnson mengatakan hasil tersebut akan tersedia dalam beberapa minggu mendatang. Juli lalu, Johnson & Johnson merilis data di New England Journal of Medicine yang menunjukkan neutralising antibodies yang dihasilkan oleh vaksinnya tetap stabil delapan bulan setelah vaksinasi dengan dosis tunggal.

"Dengan data baru ini, kami juga melihat bahwa dosis booster vaksin Johnson & Johnson COVID-19 semakin meningkatkan respons antibodi di antara peserta penelitian yang sebelumnya telah menerima vaksin kami," ujar Mathai Mammen, kepala penelitian dan pengembangan di divisi farmasi Janssen J&J;.

"Kami berharap dapat berdiskusi dengan pejabat kesehatan masyarakat tentang strategi potensial untuk vaksin Johnson & Johnson COVID-19 kami, meningkat delapan bulan atau lebih setelah vaksinasi dosis tunggal utama," ucapnya. (Detik)
×
Berita Terbaru Update