Notification

×

Iklan

Iklan

Banner Iklan RSI

Menerka Maksud di Balik Puja-puji Para Ketum Parpol Koalisi ke Jokowi

Minggu, 29 Agustus 2021 | 09:28 WIB Last Updated 2021-08-29T02:32:23Z
Presiden Joko Widodo
JAKARTA (Kliik.id) - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mendapatkan beragam pujian dari sejumlah Ketua Umum partai politik di koalisi pemerintah mulai dari Megawati Soekarnoputri hingga Prabowo Subianto berkaitan dengan kebijakannya selama pandemi. Pujian tersebut disampaikan mereka saat bertemu langsung dengan Presiden Jokowi.

Direktur Eksekutif lembaga survei Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno menilai ada beberapa maksud di balik pujian itu. Adi menyebut salah satu maksud yang pasti adalah bentuk dukungan moral dan politik kepada Jokowi.

"Pertama, sebagai support moral dan politik kepada Jokowi yang kerap dikritik publik, terutama sepanjang penanganan COVID-19. Termasuk kepuasan publik yang kerap naik turun terkait kinerja Jokowi," kata Adi saat dihubungi, Sabtu (28/8/2021).

Tak hanya itu, Adi menyebut pujian tersebut menandakan semua parpol di dalam koalisi pemerintah akan solid mendukung Jokowi. Menurutnya ini bukti apresiasi atas kerja total Jokowi dari elit partai koalisi pemerintah.

"Pujian ini menegaskan semua parpol selalu solid dukung tak ada friksi. Apapun judulnya, bagi elit partai Jokowi sudah total bekerja untuk Indonesia meski pada saat bersamaan mural jalanan makin banyak yang kontennya mengkritik pemerintah," ucapnya.

Adi lantas memecah beberapa pujian dari masing-masing ketum juga memiliki arti berbeda. Pujian Megawati ke Jokowi, kata dia, bisa dimaknai bantahan atas hubungan Jokowi dan PDIP.

"Misalnya pujian Megawati sebagai bentuk apresiasi terhadap Jokowi sekaligus menepis kesan bahwa PDIP dan Istana mulai renggang karena sejumlah Elite PDIP aktif mengkritik kebijakan pandemi," ujarnya.

Kemudian, pujian Prabowo, menurut Adi, bisa menghapus kesan adanya potensi 'matahari kembar' terkait pilpres yang lalu. Selanjutnya pujia Ketua Umum PAN, Zulkifli Hasan merupakan bentuk totalitas dukungan usai dipersilakan masuk ke dalam koalisi.

"Sementara pujian Prabowo sebagai bentuk loyalitas total kepada Presiden sekaligus menghapus kesan adanya potensi 'mata hari kembar' karena Prabowo rival saat pilpres. Sementara pujian PAN relatif normatif karena baru bergabung dengan koalisi pemerintah yang mesti nenunjukkan totalitas dukungan ke Jokowi," jelasnya. (Detik)
×
Berita Terbaru Update