Notification

×

Iklan

Iklan

Hari Lahir Pancasila, Kenali Elang Jawa Sang Garuda Lambang Negara RI

Selasa, 01 Juni 2021 | 08:45 WIB Last Updated 2021-06-01T02:45:02Z
Ilustrasi Pancasila (Foto: detikcom)
SUKABUMI (Kliik.id) - Garuda sebagai lambang negara Indonesia konon terinspirasi dari elang Jawa. Kenalan lebih dekat yuk dengan satwa dilindungi ini di Hari Lahir Pancasila.

Setiap tanggal 1 Juni, Indonesia memperingati lahirnya Pancasila sebagai dasar negara. Pancasila dilambangkan dengan burung Garuda yang membentangkan sayapnya dan menoleh ke kanan.

Dikutip dari laman indonesia.go.id, Garuda merupakan hewan mitologi yang menjadi kendaraan Dewa Wisnu. Sosok garuda tidak asing dalam sejarah perjalanan bangsa Indonesia. Burung ini kerap ditemui di relief candi-candi.

Bagaimana awal mula Garuda dipilih menjadi lambang negara?

Kisahnya bermula setelah proklamasi kemerdekaan pada 17 Agustus 1945, pemerintah Indonesia membutuhkan lambang negara. Kemudian, pada 10 Januari 1950, pemerintah membentuk panitia untuk melakukan sayembara lambang negara.

Panitia ini beranggotakan M.A Pelaupessy, Ki Hajar Dewantara, Muhammad Yamin, M. Natsir dan RM Ngabehi Purbatjaraka. Dari sayembara itu terpilihlah rancangan Sultan Hamid II dari Pontianak.

Setelah terpilih, lambang Garuda terus diperbaiki. Salah satu orang yang memberikan masukan adalah Presiden Soekarno. Ia menambahkan jambul di kepala Garuda untuk membedakannya dari elang botak yang menjadi lambang negara Amerika Serikat.

Pada 19 Februari 1950, untuk pertama kalinya lambang negara Indonesia diperkenalkan kepada publik. Banyak pihak mengatakan jambul di kepala Garuda ini identik dengan elang jawa.

Kemiripan kepala Garuda dengan elang itu juga diungkapkan oleh Koordinator Pengendali Ekosistem Hutan (PEH) Bidang II Sukabumi Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, Andriyatno Sofiyudin.

Menurutnya, elang jawa dan garuda memang sangat mirip bahkan bisa dibilang sama.

"Apa yang menjadikan ciri dari lambang negara kita? Yaitu jambulnya ini. Kalau misalnya kita lihat dari jambul, diidentifikasikan bahwa elang Jawa itu merupakan burung Garuda," kata dia.

Profil Elang Jawa

Elang Jawa (Nisaetus bartelsi) merupakan salah satu satwa endemik dari Pulau Jawa. Satwa ini dapat ditemui di TNGGP yang pusat konservasinya berada di Cimungkad, Sukabumi.

Andriyatno menjelaskan, selain jambul, ciri khas lain dari elang Jawa adalah bentangan sayapnya yang cukup lebar.

"Elang Jawa rentangan sayap sekitar 1 meter, berat badan 1 sampai 2,5 kg. Paruhnya bengkok, kakinya tajam, dan ada jambulnya," ujarnya.

Selain itu, elang Jawa mempunyai suara yang nyaring. Mereka lebih sering menghabiskan waktu bertengger di pohon tinggi dan sesekali keluar sarang untuk memangsa musang hingga anak monyet.

Elang Jawa akan bertelur sekitar 1-2 kali dalam setahun. Mereka termasuk satwa yang setia karena hanya akan memiliki satu pasangan. Telur hasil pembuahan yang dihasilkan pun biasanya hanya satu butir.

Sejak tahun 1992, elang Jawa termasuk sebagai satwa langka di Indonesia. Salah satu penyebabnya adalah berkurangnya hutan sebagai tempat tinggalnya dan perburuan yang dilakukan manusia.

Sebagai salah satu top predator, elang Jawa sangat dijaga kelestariannya. Salah satu upaya yang dilakukan TNGGP adalah melakukan monitoring secara rutin setiap 3 kali dalam setahun.

Di samping itu, PEH bersama Polisi Kehutanan juga mengedukasi masyarakat sekitar agar turut menjaga elang Jawa.

"Dengan adanya elang Jawa akan memberikan keseimbangan ekosistem. Kalau tidak ada top predator, nanti keseimbangan ekosistem akan terganggu. Jadi kita sebagai masyarakat, penting untuk satwa harus dipelihara, harus dilindungi, jangan sampai terjadi kepunahan dari satwa yang langka ini," Andriyatno berpesan. (Detik)
×
Berita Terbaru Update