Notification

×

Iklan

Iklan

Banner Iklan Lekkers

Jokowi Copot Moeldoko atau Tidak?

Rabu, 14 April 2021 | 13:29 WIB Last Updated 2021-04-14T09:27:21Z
Moeldoko (Foto: detikcom)
JAKARTA (Kliik.id) - Isu reshuffle kabinet kembali mengemuka, publik bertanya-tanya siapa menteri yang bakal kena gusur. Apakah Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko, yang bermanuver di KLB Partai Demokrat, bakal dicopot?

Reshuffle kabinet kali ini bukan isapan jempol belaka. Presiden Jokowi sudah berbicara langsung dengan Wapres Ma'ruf Amin terkait rencana reshuffle kabinet ini. Momentum yang bisa 'dipaketkan' juga sangat jelas, yakni pelantikan Mendikbud-Ristek dan Menteri Investasi, yang sudah disetujui pembentukannya di DPR.

Bukan reshuffle kalau tidak ada menteri yang diganti. Sejumlah nama calon menteri yang dikabarkan akan di-reshuffle pun bermunculan. Relawan Jokowi Mania memunculkan nama lima menteri yang layak diganti, yakni Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, Menteri Agraria Sofyan Djalil, Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate, Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi, serta Menteri Sekretaris Negara Pratikno. Sejumlah pihak menyebut nama Mendikbud Nadiem Makarim juga perlu dievaluasi.

Lembaga Indonesia Political Opinion (IPO) juga membuat survei soal menteri-menteri yang dianggap paling memuaskan. Ada juga menteri yang paling mengecewakan hingga yang dinilai paling layak di-reshuffle. Nah soal hasil surveinya bisa dibaca di link di bawah ini:

Kembali ke nama Moeldoko, manuver politiknya mengambil kursi Ketum Partai Demokrat hasil KLB Deli Serdang mengagetkan banyak pihak. Setelah kepengurusan hasil KLB PD ditolak oleh Kemenkum HAM, sejumlah pihak mendorong agar Presiden Jokowi me-reshuffle sebagai pembuktian bahwa RI-1 tak pernah merestui upaya kudeta Partai Demokrat tersebut.

"Bisa jadi Presiden memberikan endorsement, cuma karena sudah negatif ya seperti sekarang ini. Seandainya langkah halus mulus menguasai Partai Demokrat, mungkin ceritanya akan lain. Cara mainnya kurang halus sehingga malah terdepak. Lucunya, Pak Moeldoko juga kalau mau men-challenge keputusan Menkumham juga dia kan di kabinet," kata pakar politik dari Lembaga Survei Indonesia Djayadi Hanan kepada wartawan, Rabu (14/4/2021) kemarin.

Karena kurang smooth, Jayadi menilai, manuver Moeldoko mengakibatkan persepsi negatif publik terhadap Presiden Jokowi. Karena itu, kemudian sejumlah pihak mendorong reshuffle kabinet.

"Saya kira manuver politik seperti Moeldoko itu bisa jadi akan muncul juga dari menteri yang lain yang ingin bermain di politik 2024 kan. Kalau Presiden memberikan hukuman atau peringatan itu juga akan jadi pesan kepada yang lain bahwa selama dua tahun ke depan itu ya anggota kabinet harus fokus di kinerjanya," kata Djayadi.

Meski Pemilu 2024 masih jauh, menurut Djayadi, tahun politik sudah dekat. Pilpres 2024 yang jadi pasar bebas bisa jadi menggoda para menteri di kabinet yang ingin menguji nasib politik.

"Sejumlah anggota kabinet bisa tidak fokus lagi mengurus kerja kabinet. Jadi mengganti Moeldoko bisa jadi pesan penting agar yang lain jangan bermanuver politik apalagi membuat rugi citra kabinet," tegas Djayadi.

Isu reshuffle kabinet sebenarnya sudah menerpa Moeldoko memasuki awal 2021. Kala itu Moeldoko pun sudah berkomentar bahwa dirinya fokus bekerja.

"Itu urusan Bapak Presiden lah. Nggak usah, nggak ada, jangan mengira-ngira," kata Moeldoko di kediamannya, saat jumpa pers di kediamannya di Jakarta Pusat, Rabu (3/1/2021).

Apakah Moeldoko benar-benar akan di-reshuffle kali ini ataukah tetap melenggang di kabinet setelah isu sebesar KLB Partai Demokrat?

(Detik)
×
Berita Terbaru Update