Notification

×

Iklan

Iklan

Alissa Wahid: Tak Tepat Katakan Terorisme Tidak Terkait Agama

Selasa, 30 Maret 2021 | 23:19 WIB Last Updated 2021-03-30T17:33:19Z
Alissa Wahid. (Foto: detikcom)
JAKARTA (Kliik.id) - Psikolog keluarga Alissa Wahid menilai tidak tepat jika mengatakan aksi terorisme tidak berkaitan dengan agama. Putri Presiden ke-4 RI, Abdurrahman Wahid (Gus Dur), itu mengatakan bahwa aksi terorisme bersumber dari keyakinan beragama yang keliru dan berujung pada tindakan ekstremisme.

Koordinator Jaringan Gusdurian itu awalnya menanggapi pernyataan Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengenai aksi terorisme tidak ada hubungan dengan agama tertentu. Alissa Wahid kemudian menerjemahkan maksud Presiden Jokowi itu.

"Jadi saya berbeda pandangan dengan Presiden walaupun saya menduga bahwa maksudnya Presiden itu tidak melekat hanya pada satu agama, dia bisa datang dari kelompok agama yang berbeda, dan bukan agamanya, tapi umatnya, mungkin maksudnya Presiden begitu," kata Alissa dalam tayangan D'Rooftalk: 'Teror Bomber Milenial' di detikcom, Selasa (30/3/2021).

Alissa menilai teroris itu merasa menjalankan agama berdasarkan pemahamannya. Menurutnya, teroris menganggap korban teror yang disasar adalah musuh.

"Tapi kalau kalimatnya adalah terorisme tidak ada kaitannya dengan agama, ini problematik menurut saya, kenapa? Karena kalau kita berpikirnya seperti itu kita tidak bisa merespons persoalan ini dengan lebih konkret. Karena teroris ini dia merasa menjalankan agama tentu dengan versi dia, tafsir dia, tetapi bahwa di atas nama agama bahwa itu yang dia pilih juga adalah tempat atau korban yang dia pandang sebagai musuh, itu harus diakui, kalau tidak kita bisa addressing di isu, tidak bisa mengelola atau merespons situasi ini dengan benar," kata Alissa.

Alissa juga mengomentari mengenai keterkaitan FPI dengan Jamaah Ansharut Daulah (JAD). Menurutnya, keduanya tidak bisa serta-merta dihubungkan.

"Saya setuju yang mengatakan bahwa hati-hati kalau mau mengaitkan FPI dengan JAD. Saya setuju bahwa tidak ada bukti cukup mengatakan bahwa FPI adalah bagian dari JAD atau sebaliknya," jelasnya.

Lebih lanjut, Alissa menilai bahwa organisasi yang sarat dengan kekerasan terhadap musuh ideologi mereka akan menjadi rentan terpengaruh jaringan terorisme. Sebab, mereka mereka melihat orang yang berbeda dengan ajarannya sebagai musuh.

"Tetapi orang-orang yang dia kemudian masuk di dalam kelompok seperti FPI ini atau teman-teman FPI juga banyak nih yang menggunakan ideologi kekerasan membolehkan kekerasan ketika dia berada di lingkungan itu dan merasa kekerasan itu boleh dilakukan kepada musuh-musuh ideologis maka dia menjadi sangat rentan untuk bisa direkrut oleh kelompok-kelompok ekstremisme dengan kekerasan kalau pandangannya saja melihat orang lain sebagai musuh, itu ibarat tanah, tanahnya gembur untuk ditanami, bukan organisasinya bertaut, tapi ideologi kekerasannya itu yang kemudian membuat orang bisa berada di satu organisasi ini lalu kemudian dia melepaskan diri dari sini lalu kemudian masuk ke yang lebih tinggi," katanya.

Oleh sebab itu, Alissa menilai bahwa anggapan teroris tidak terkait dengan agama tidak tepat. Dia menyebut ajaran agama tersebut yang akhirnya membuat mereka bergabung dengan kelompok teror.

"Menurut saya, tidak tepat untuk mengatakan bahwa terorisme itu tidak terkait agama itu kita nggak ada merespons yang ini loh tadi, yang ajaran-ajaran yang mempersiapkan orang untuk akhirnya masuk ke kelompok-kelompok teror ini," sebut Alissa.

"Pertama kan dari purifikasi dulu meyakini bahwa 'agama saya ini, kelompok saya ini yang paling pure', yang paling murni. Setelah itu superioritas, lalu naik lagi kepada ekstremisme. Superioritas ketika ketemu dengan ekstremisme ini dengan penggunaan kekerasan yang sudah jadi terorisme itu tadi," tambahnya. (Detik)
×
Berita Terbaru Update