Notification

×

Iklan

Iklan

Polda Sumut Jelaskan soal 'Polsek Medan Kota' di Viral Futsal Bikin Kerumunan

Selasa, 02 Februari 2021 | 20:17 WIB Last Updated 2021-02-02T17:22:09Z
Kabid Humas Polda Sumut, Kombes Hadi Wahyudi (Foto: dok. Istimewa)
MEDAN (Kliik.id) - Polda Sumut menjelaskan soal tim Polsek Medan Kota yang disebut ikut pertandingan futsal viral gegara dipenuhi penonton saat pandemi Corona. Menurut Polda Sumut, nama Polsek Medan Kota dipakai tanpa izin pimpinan.

"Polsek Medan Kota itu dia namanya saja yang diambil, tim futsal Polsek Medan Kota tanpa seizin pimpinan," ujar Kabid Humas Polda Sumut, Kombes Hadi Wahyudi, saat dikonfirmasi, Selasa (2/2/2021).

Dia juga mengatakan tak ada izin yang diterbitkan oleh Polsek Percut Sei Tuan terkait pertandingan itu. Meski demikian, Hadi mengatakan pihaknya tetap melakukan pemeriksaan dan bakal memberi sanksi terhadap pihak yang melanggar larangan berkerumun saat pandemi.

"Polsek Percut Sei Tuan itu, dia tidak mengeluarkan surat izin keramaian, tapi jika ada pelanggaran lainnya mungkin membiarkan atau sebagainya tentu ada sanksi dari kita," sebut Hadi.

Dia mengatakan penyelenggara pertandingan juga diduga mencatut nama Polda Sumut. Hadi menegaskan Polda Sumut dan jajarannya tak akan memberi izin keramaian saat pandemi Corona.

"Hasil pemeriksaan yang bersangkutan bahwa yang bersangkutan itu mencatut nama Polda, atas inisiatif. Tidak ada izin yang diterbitkan oleh Polda ataupun Polsek ataupun Polres," sebut Hadi.

Sebelumnya, pertandingan futsal 'Polsek Medan Kota vs Alwasliyah' viral karena dipadati penonton. Pertandingan ini dilaksanakan di Kabupaten Deliserdang.

Video yang viral itu berjudul 'Live Final Fun Futsal Cup: Polsek Medan Kota Vs Al-Washliyah'. Suara komentator yang ada di video itu menyebut pertandingan ini merupakan pertandingan final antara tim dari Polsek Medan Kota dan Alwashliyah Tanjungbalai. Namun tak dijelaskan detail apakah pemain merupakan personel polisi atau bukan.

Panitia pelaksana pertandingan, Bania, mengatakan peristiwa itu terjadi pada Minggu (31/1/2021). Penonton ramai karena sedang berlangsung pertandingan futsal itu final.

"Hanya semalam aja yang ramai, karena final. Biasanya tidak seramai itu," kata Bani.

Polri juga telah mengambil sikap. Polri akan menyelidiki dan memeriksa fakta di balik video tersebut.

"Akan dilakukan penyelidikan dan pemeriksaan," ujar Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono. (Detik)
×
Berita Terbaru Update